free stats

Besok RS Unand Sudah Bisa Terima Pasien Positife Covid-19

Andalas-Time.com– Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno melakukan kunjungan ke rumah sakit Universitas Andalas (Unand) Padang, Minggu 12/4. Irwan Prayitno ingin memastikan kesiapan instalasi kesehatan di Sumbar hadapi kenungkinan terburuk Covid-19.

Irwan Prayitno bersama Kepala Dinas Kesehatan Sumbar dr. Hj. Merry Yuliesday, IP biasa orang nomor satu Sumbar disapa disambut Rektor Universitas Andalas (Unand) Prof. Dr. Yuliandri, SH. MH, kepala Rumah Sakit Unand Dr. dr. Yevri Zulfikar, Sp.B, Sp.U, Kepala laboratorium Fakultas Kedokteran Unand Dr Andani Eka Putra, serta beberapa anggota Tim Satgas Covid-19 Unand Padang.

Irwan Prayitno mengunjungi ruang laboratorium, ruang isolasi, ruang pasien dan sekaligus mendengarkan penjelasan dari Tim Satgas Covid-19 Unand terkait langkah-langkah yang telah diambil dalam menghadapi pasien Covid-19.

“Kedatangan saya kesini memastikan kesiapan rumah sakit Unand sebagai rujukan pasien Covid-19. Semua kelengkapannya berfungsi dengan baik. Jadi kita pastikan rumah sakit ini bisa bekerja dengan optimal,”ujar Irwan Prayitno.

Ia mengatakan Pemerintah Provinsi Sumbar akan memanfaatkan rumah sakit yang ada, termasuk rumah sakit di daerah maupun swasta untuk mem-backup menghadapi penyebaran virus corona.

“Untuk rumah sakit Unand ini, InsyaAllah besok Senin  13 April sudah bisa dioperasikan menerima pasien positif Covid-19,” ucapnya.

Gubernur Irwan Prayitno menjelaskan, RS Unand juga telah memiliki para dokter ahli, perawat dan alat pendukung dalam penanganan pasien Covid-19. Upaya ini tentu memberikan kabar gembira bagi masyarakat Sumbar.

“Jadi masyarakat tidak perlu cemas, tim medis sudah ketemu saya, mereka bilang semua sudah siap. besok kita sudah bisa menerima pasien,” ucap Irwan.

Selain itu, gubernur mengingatkan masyarakat tidak lagi mengeluarkan kalimat-kalimat berita bohong (hoax). Karena penyebaran informasi yang salah akan membuat situasi lebih buruk dan semakin membuat panik. Lebih baik, masyarakat turut melakukan kampanye pola hidup sehat.

“Bahkan saya pun diberitakan terkena Covid-19. Kalau saya kena, tidak mungkin saya hadir disini. Untuk itu marilah kita bersatu hilangkan hoax, hilangkan nyinyir. Kita butuh kekuatan melawan Covid-19,” katanya.

Sementara kepala RS Unand Yevri Zulfikar menyebutkan, bahwa jika dalam keadaan darurat. Apabila ada lonjakan terjangkit secara bersamaan RS. Unand tetap akan berupaya untuk menambah ruangan.

“Kita berharap Tim Satgas Covid-19 bisa bersinergi dengan Tim medis kami, terutama dalam hal Alat Pelindung Diri (APD). Salah satu syarat utama dalam penanganan pasien Covid-19, sehingga perawatannya bisa lebih maksimal,” imbuhnya.(Rell/Hms Sumbar)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *