free stats

SDN 18 Batang Anai Tuai Banyak Prestasi, Kepsek Murniati A.Ma, Pd Sukses Memipin

img-20161012-00016Padangpariaman AP- Dunia pendidikan merupakan zona pokok dalam kehidupan manusia, sebab dengan pendidikan akan menjamin kesejahteraan dan kemakmurn kehidupan masyarakat. Pendidikan diibaratkan sebuah lentera yang menerangkan jalan, sehingga memudahkan masyarakat menentukan arah dan tujuan yang lebih baik bagi dirinya.

Itulah saat ini peran dari salah satu Sekolah Dasar Negeri (SDN) 18 Batang Anai yang selalu optimal dalam melaksanakan dunia pendidikan di daerahnya. Sekolah ini acap kali disebut-sebut masyarakat memiliki peran penting dalam kehidupan pendidikan di daerah Batang Anai, Kabupaten Padangpariaman.

img-20161012-00015Eksistensi dan prestasi sekolah ini sudah menjadi contoh pasti sebagai sebuah acuan yang patut diacungi jempol.

Diceritakan Kepala Sekolah, Murniati, A.Ma, Pd yang selama ini telah mengantarkan SDN 18 menuju kemajuan pesat di daerah Padangpariaman. Dikatakanya, berawal dari SD Impres pada tahun 1982 hingga sekarang SDN 18 Batang Anai terus mengukir prestasi yang membanggakan.

Diakui Murniati, perjuangan dalam memimpin sekolah ini tentu tidaklah mudah,pasalnya lokasi yang bisa dikatakan jauh dari akses perkotaan yang berada ditengah perkampungan tetap saja selalu diusahakan menjadi sekolah yang optimal bagi murid-muridnya.

Selanjutnya, SDN 18 saat ini menjadi salah satu sekolah model di daerah Kabupaten Padangpariaman dengan Akreditasi A.

“Dulu kami harus melewati jalanan yang jelek untuk sampai ke Sekolah. Apalagi kalau hujan, ujung rok dan sepatu sampai dijinjing” cerita guru senior SDN 18, Rabu (11/10/2016), di Ruang Kepsek.

img-20161012-00017Seterusnya, kerja keras yang diemban oleh Murniati sudah membuahkan hasil yang sangat signifikan. Banyak prestasi yang diraih oleh sekolahnya. Selain sebagai Sekolah Model mewakili 30 sekolah di Kecaatan Batang Anai, SDN 18 menerapkan kurikulum 2006 dan kurikulum 2013 yang mengacu kepada ilmu IT. Tetapi, dalam penerapan kurikulum 2013 sekolah ini masih terkendala oleh fasilitas dan Sumber Daya Manusianya.

Disamping itu, prestasi muridnya pun tidak bisa dipandang sebelah mata, terbukti dengan keikutsertaan mereka dalam berbagai lomba dan kompetisi. Salah satunya adalah Festifal Lomba Seni Siswa Nasional (FLS2N) dan lomba Asmaul Husna. Dalam FLS2N, SDN 18 mengikuti dua cabang perlombaan, yakni Pantomim dan Nyanyi. “Pantomim kita sampai tingkat Kabupaten, Nyanyi sudah sampai tingkat Provinsi” ungkap Murniati.

Selain perlombaan, siswa SDN 18 juga aktif dalam kegiatan ekstrakulikuler pramuka dan Drum Band. Ekstrakulikuler Drum Band disekolah ini dilatih oleh Riko Saputra, seorang Sarjana Seni jebolan ISI Padang Panjang. Latihan dilakukan pada waktu kosong disela kegiatan belajar.

img-20161012-00018Untuk menghilangkan lelah dan kepenatan dari kegiatan belajar-mengajar, tim guru SDN 18 Batang Anai mengadakan kegiatan family ghatering rutin sekali setahun. Acara ini dikemas dalam bentuk jalan-jalan, seperti ke Aceh, Medan, dan tahun ini rencananya ke Jogja. Biaya perjalanan murni menggunakan biaya pribadi masing-masing guru.

Ibarat kata pepatah, “Tak ada gading yang tak retak”, begitu juga dengan SDN 18 ini. Dibalik semua prestasi dan keunggulan masih ada kekurangan. Yaitu keterbatasan akses, kekurangan jumlah lokal serta sarana dan prasarana yang kurang memadai. Lokal yang ada saat ini masih tidak cukup untuk menampung siswa, sehingga ada beberapa kelas yang mengalami over kapasity. Kedepanya, melihat minat warga sekitar, keterbatasan lokal ini akan menjadi kendala besar dalam penerimaan siswa baru.

“Kami sangat berharap bantuan pemerintah untuk penambahan ruangan dan bangunan disekolah kami.” tuturnya.




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *